Langkah Jenius Jokowi tangani Kebakaran Hutan


Bencana asap di 3 pulau membuat Presiden Joko Widodo atau Jokowi merasa gerah. Tak tanggung-tanggung, dia langsung meninjau lokasi kebakaran tersebut. Bukan hanya memantau, mantan Gubernur DKI Jakarta RI itu memberikan solusi.

Ketua Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Willem Rampangilei mengatakan Presiden saat Iduladha lalu menyarankan agar satgas membuat kanal bersekat. Ide ini ternyata mujarab.

"Presiden pada waktu Iduladha, beliau lihat sendiri di lapangan, beliau perintahkan membuat kanal bersekat untuk di lahan gambut di Kalsel dan Kalteng. Dengan adanya kanal, sangat membantu pemadaman hutan dan lahan gambut," ujar Willem di kantornya, Jakarta, Kamis (1/10/2015).

Oleh karena itu, BNPB melanjutkan pembuatan kanal. Dia mengungkapkan pembangunan semua kanal akan selesai pada 10 Oktober. Kanal itu diharapkan bisa mengatasi masalah kebakaran lahan gambut.

"10 Oktober selesai. Ide ini akan terus dilanjutkan dan menjadi percontohan," jelas Willem.

Dia menegaskan tugasnya semakin mudah. Kini pihaknya terus melakukan upaya-upaya lain.

"Upaya yang sedang dilakukan sekarang yaitu intensifkan upaya pemadaman darat, sosialisasi pada masyarakat, penegakan hukum oleh Polri. Dari udara, kita tetap perkuat water boombing dan hujan buatan," pungkas Willem.

KANAL BERSEKAT, BUKAN KANALISASI

Pasca kunjungannya ke lokasi kebakaran lahan akhir September lalu, Presiden Joko Widodo memerintahkan sejumlah pihak untuk membuat kanal bersekat sebagai upaya pemadaman kebakaran lahan sekaligus sebagai tindakan pencegahan. Tindakan tersebut sempat mengundang perdebatan dari masyarakat karena kanalisasi dianggap malah memperparah kondisi dan membuat lahan gambut semakin kering.

Terkait polemik tersebut, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Willem Rampangilei mengatakan, kanalisasi yang ditolak masyarakat adalah pembuatan kanal tanpa membuat sekat. Kanalisasi di masa lalu diakui dia memang menyebabkan keringnya lahan-lahan gambut yang dengan keadaan kering tersebut akan sulit dipadamkan jika terbakar. Ide ini digelontorkan oleh Presiden Joko Widodo secara langsung.

"Oleh karena itu Bapak Presiden memerintahkan untuk membuat kanal bersekat," kata Willem di Ruang Rapat Graha BNPB, Jakarta, Kamis (1/10/2015).

Willem memaparkan, kanal bersekat dimaksudkan untuk re-wetting atau membasahkan kembali gambut. Karena jika gambut sudah basah maka akan sulit terbakar. Sedangkan jika terbakar, dengan adanya air yg mulai menyerap maka api akan padam secara tuntas.

"Dengan adanya kanal-kanal ini, setelah kita lihat hasilnya, ternyata sangat membantu percepatan pemadaman kebakaran hutan dan lahan. Inilah yang akan kita kembangkan di kemudian hari," papar Willem.

Kanal bersekat telah mulai dibuat di dua wilayah pada 25 September lalu dan sekarang sedang dalam penyelesaian. Wilayah tersebut adalah Jabiren, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan. Pembuatan kanal-kanal tersebut diharapkan bisa selesai pada 10 Oktober mendatang.

Untuk di dua wilayah tersebut, ukuran kanal adalah 6x6m. Ukuran tersebut menyesuaikan wilayah yang akan dibasahi kembali.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Direktorat Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Raffles Brotestes Panjaitan mengatakan, kanal bersekat nantinya juga akan dibuat di semua provinsi yang rawan kebakaran.

Meskipun sebetulnya perusahaan-perusahaan industri dan lahan Hutan Tanaman Industri sudah membuatnya.

"Semua dibikin kanal saja tanpa sekat. Karena kanal itu dipakai buat angkutan, untuk angkat sawit. Waktu itu mereka diizinkan membuat kanal untuk transportasi. Nah, missed -nya diitu," ujar Raffles.

Baca hal-hal yang belum Anda ketahui mengenai Presiden Jokowi, klik : BERITA JOKOWI DI REYARIFIN.COM

Sebarkan ! Share Artikel ini !

Share on Google Plus

Tentang Rey Arifin

Rey Arifin (Arizal Firmansyah) adalah Seorang Blogger dan Praktisi IT, Multimedia, Broadcasting, & Media Online. Juga Pendiri & Pengelola RIZALmedia, Pendiri & Ketua Komunitas Blogger Indonesia, Pendiri & Penyiar Radio Kepanjen FM.
Baca : Profil Lengkap Rey Arifin. Hubungi : Kontak Rey Arifin.
    Sampaikan Komentar Anda dengan Akun Google

0 komentar:

Poskan Komentar

    Sampaikan Komentar Anda dengan Akun Facebook